loading...

Tegaskan Tak Perlu Minta Maaf, UAS : Kalau Saya Perlu Minta Maaf Berarti Ayat itu Perlu Dibuang, Nauzubillah

Jakarta - Majelis Ulama Indonesia (MUI) berharap kontroversi ceramah ustaz Abdul Shomad (UAS) segera berakhir. MUI pun mengundang UAS untuk tabayun terkait ceramahnya yang viral di media sosial. Seusai pertemuan tertutup, MUI bersama UAS menggelar konferensi pers.

Ustaz Abdul Somad menegaskan dirinya tak perlu minta maaf atas kontroversi soal video salib yang beredar luas. Somad menegaskan yang dibicarakannya adalah soal akidah Islam, yang disampaikan di internal umat.
Baca juga : Berikut 5 Imbauan MUI Pusat Kepada Seluruh Masyarakat Terkait Polemik Ceramah Ustaz Abdul Shomad yang Dinilai Sebagian Orang Menista Agama
"Bahwa kemudian ada orang yang tersinggung, apakah saya musti meminta maaf... Contoh, dalam Islam dikatakan: Sesungguhnya, maaf, sesungguhnya, maaf, memang bunyi ayatnya begitu, sesungguhnya kafir lah orang yang mengatakan Allah itu tiga dalam satu, satu dalam tiga. Saya jelaskan itu di tengah umat Islam. Otomatis orang luar yang mendengar itu tersinggung atau tidak, tersinggung, apakah perlu saya minta maaf. Udah terjawab. Karena ajaran saya," kata Somad dalam jumpa pers di Kantor MUI, Jl Proklamasi, Jakarta Pusat, Rabu (21/8/2019).

"Kalau saya perlu minta maaf berarti ayat itu perlu dibuang, nauzubillah," imbuhnya.


Somad mengatakan tak mungkin dia mengatur satu persatu prilaku umat yang menghadiri pengajiannya, termasuk melarang merekam dan menyebarkannya. Tak mungkin pula dia membuat perjanjian agar peserta pengajiannya tak merekam dan menyebarkannya.

"Saya di mana-mana ceramah tak mungkin saya tanya orang satu persatu, matikan hp matikan. Saya di mana-mana ceramah, hp orang hidup, orang merekam, tak bisa saya larang itu karena dia mau mendapat pengajian. Tak mungkin pula saya buat perjanjian semua yang mau masuk ke sini materai enam ribu, tak boleh disebarkan. Payah kali lah ceramah sekarang ini kalau begitu," ujarnya. (dtk, 21/8)
Tegaskan Tak Perlu Minta Maaf, UAS : Kalau Saya Perlu Minta Maaf Berarti Ayat itu Perlu Dibuang, Nauzubillah
Klarifikasi UAS di Kantor MUI
Bagikan di WhatsApp, Twit, FB, G+